Showing posts with label Sistem Penyediaan Air Minum. Show all posts
Showing posts with label Sistem Penyediaan Air Minum. Show all posts

Monday, April 4, 2016

Kualitas Air Minum yang Wajib Dipenuhi

Air Minum Kaya H2O
Air Minum yang Berkualitas
Semua orang tahu secara pasti bahwa air yang kualitasnya baik dan bagus adalah air yang jernih, tidak berbau dan tidak berasa. Jadi kualitas air menjadi salah satu prinsip dasar dalam penyediaan air minum untuk masyarakat seperti yang telah dibahas pada materi penyediaan air minum. Namun jika kita hanya mengacu kepada 3 parameter tersebut maka sahabat hanya melihat dari saru aspek saja. Secara detail kualitas air minum dipengaruhi oleh 3 variabel yaitu fisik, kimia, dan biologi. Oleh karena itu bahasan mengenai kualitas air minum maka sahabat tidak akan terlepas dari yang namanya baku mutu air minum atau peraturan yang ditetapkan oleh Pemerintah agar kualitas yang diminum masyarakat sesuai dengan kebutuhan.

3 Indikator yang Wajib Dipenuhi

Kualitas air secara umum yang harus dipenuhi jika sahabat akan menyediakan air minum bagi masyarakat yaitu.

Aman dari penyebab infeksi

Beberapa makhluk hidup yang menjadi penyebab infeksi di dalam air sehingga dapat membawa dampak buruk bagi manusia (waterborne diseases) adalah
a. Bakteri, menyebabkan infeksi perut seperti typhus, parathypus, disentri, cholera.
b. Protozoa, menyebabkan penyakit disentri amoeba
c. Cacing, menyebabkan penyakit cacingan (schistosoma)
d. Virus, menyebabkan penyakit polio (poliomyelitis).

Bebas dari substansi beracun

Substansi beracun atau bahan berbahaya beracun bersifat kimiawi yang secara umum ditemukan dalam air, namun tidak jarang juga makhluk biologis menjadi kontaminan utama di dalam air. Berikut adalah penjabarannya.
a. Biologis, kontaminan alami dari kehidupan akuatik dengan contohnya adalah alga penyebab kematian hewan ternak.
b. Kimiawi, secara kimia ini dapat dikelompokan berdasarkan sumbernya, yaitu.
- Kontaminan alami berasal dari mineral, fluoride, arsenic, nitrate.
- Kontaminan berasal dari sistem air bersih, zinc, Pb, mangan, besi.
- Kontaminan berasal dari buangan industri, mercury, chromium, ABS, PCB

Bebas dari mineral dan zat organik

Secara umum mineral dalam air sangat dianjurkan karena sangat diperlukan oleh tubuh manusia namun dalam jumlah (kuantitas) yang berlebih yang tidak diperkenankan karena akan menimbulkan efek samping yang berbahaya bagi kesehatan manusia, contohnya adalah air sadah yang dapat membentuk kerak, air berwarna kecuali warna asli air tersebut.

Upaya Menjaga Kualitas Air Minum

Kontrol Sumber Air

Kontrol yang dilakukan meliputi pemilahan antara sumber air, jumlah polutan yang masuk ke sumber air, memperbaiki kualitas sumber, dan pertumbuhan biologi di ekosistem sumber air.

Desain IPA

Deain hasus mengacu pada SNI dimana sesuai dengan karakteristik sumber air dan tidak ada bahan dasar dalam jumlah berlebih.

Kontrol Jaringan Transmisi dan Distribusi Pipa Air Minum

Melakukan pengecekan berkala melalui penyusunan adminitrasi pemasangan pipa sehingga mengetahui umur pipa, menghindari pemakaian pipa distribusi dengan bahan dasar besi.

Pengaruh Lingkungan Terhadap Kualitas Air Minum

Secara keseluruhan kualitas air permukaan sangat dipengaruhi oleh karakteristik daerah tangkapannya (catchment area), sedangkan air sangat dipengaruhi oleh karakteristik batuan yang dilaluinya.

Beragamnya kualitas air yang ada maka Pemerintah Indonesia menetapkan bahwa standar kualitas air minum mengacu kepada baku mutu yang dikeluarkan Kementrian Kesehatan RI Tentang Persyaratan Kualitas Air Minum No. 492 Tahun 2010. Agar sumber air memenuhi persyaratan tersebut maka dibuatlah bangunan pengolahan air (IPA) berdasarkan karakteristik yang sesuai dengan kualitas sumber air, sehingga aman dikonsumsi oleh masyarakat.

Sahabat pastinya tidak mau ketinggalan materi-materi berikutnya, makanya jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat atau yang lewat mobile bisa masuk ke web version dan lihat paling bawah), follow google plus, dan twitter penulis ya.

Wednesday, March 23, 2016

Mari Menghitung Kebutuhan Air Minum Kota

Bahasan materi kali ini Online School akan memberikan contoh kepada sahabt cara menghitung kebutuhan air minum kota setelah melakukan proyeksi jumlah penduduk, estimasi kuantitas air dan menghiung pertimbangan lain yang sangat penting. Berikut adalah contoh soal yang akan dibahas.

Berdasarkan data BPS tahun 2016, berikut data Jumlah Penduduk Kota Payakumbuh tahun 2005 sampai 2014.
Jumlah Penduduk Kota Payakumbuh
Dalam hasil survey yang dilakukan maka dasar perhitungan yang harus dipertimbangkan adalah.
- Rencana pelayanan untuk jangka pendek 30%, jangka menengah 50%, dan jangka panjang 70%.
- Perbandingan SR : KU = 4 : 1
- 1 SR = 5 orang
- 1 KU = 100 orang
- Kebutuhan non domestik diperkirakan 20% dari kebutuhan domestik

Tentukan beberapa poin berikut ini.
- Proyeksi jumlah penduduk 2016 - 2036.
- Kebutuhan air jangka pendek, menengah, dan panjang masing-masing 2 tahun, 5 tahun, dan 20 tahun.
- Kapasitas IPA.
- Jumlah SR dan KU yang harus dipasang.
- Gambarkan grafik kebutuhan air dan pentahapan pembangunan (staging) 2016 - 2036.

Dikerjakan ya sahabat soalnya silahkan di share jawabannya pada kolom komentar, akan ada hadiah spesial untuk 3 orang pemenang pertama jika prosesnya benar dan sesuai dengan penjelasan materi yang kami berikan. Berlaku hingga 30 April 2016.

Biar sahabat tidak ketinggalan materi-materi berikutnya, jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat atau yang lewat mobile bisa masuk ke web version dan lihat paling bawah), follow google plus, dan twitter penulis ya.

Monday, March 21, 2016

6 Hal yang Wajib dalam Merencanakan Sarana Air Minum

Dalam 2 bahasan sebelumnya sahabat sudah bisa memprediksi jumlah penduduk dan konsumsi air. Prinsip dalam merencanakan sebuah sistem apapun adalah efisiensi hasil perencanaan bernilai 99%. Efisiensi yang dimaksud dalam perencanaan ini adalah mulai dari efisiensi anggaran, efisiensi pengelolaan hingga efisiensi pemeliharaan. Agar efisiensi ini tercapai dalam sistem penyediaan air minum kota maka sebagai perencana sahabat wajib mempertimbangkan 6 hal ini dalam perencanaan sahabat. Berikut penjabaran 6 pertimbangan wajib ini oleh Online School.

Tahun Perencanaan (Target Year)

Tahun perencanaan ini merupakan hal paling krusial yang harus sahabat pertimbangkan. Hal ini ditentukan oleh kecenderungan kebutuhan air, ketersediaan sumber daya air, dan juga sumber dana. Secara umum, di Indonesia tahun perencanaan ini dibagi 3 tahapan yang terintegrasi juga ke dalam RTRW Kota dimana ada jangka pendek, jangka menengah, jangka panjang. Jangka pendek waktunya adalah 1 - 3 tahun, jangka menengah waktunya adalah 5 tahun, dan jangka panjang waktunya adalah 20 tahun. Namun, dasar penentuan perencanaan haruslah menetapkan jangka panjang terlebih dahulu baru kemudian dibagi (diparsialkan) menjadi beberapa tahapan dan biasanya setiap tahun dan 5 tahun ada review yang dilakukan agar dapat menentukan kebijakan dan hasil yang dicapai dalam setiap tahapannya. Sistem Penyediaan Air Minum jangka panjang ini biasanya disebut Masterplan atau Rencana Induk.

Daerah Pelayanan (Service Area)

Daerah pelayanan ini adalah daerah yang dijadikan target untuk diberikan atau disuplai atau dilayani air minum dalam tahun perencanaan. Biasanya daerah pelayanan ini di Indonesia berdasarkan kota seperti yang telah diketahui bahwa setiap Kota di Indonesia telah memiliki PDAM yang merupakan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD).

Persentase Pelayanan (% Service)

Merupakan perbandingan dari jumlah penduduk yang terlayani atau disuplai atau diberikan air minum dengan jumlah penduduk total yang ada di daerah atau kota tersebut. Berikut rumusannya.
Persentase Pelayanan (% Service)

Tipe Sambungan (Connection Type)

Dasar dalam penetapan tipe sambungan yang digunakan adalah berdasarkan konsumsi air yang akan dilayani. Berikut beberapa kategori tipe sambungan.
- Sambungan rumah atau house connection (SR/HC), yaitu sambungan air minum yang diberikan untuk setiap rumah dielngkapi dengan meter air.
- Keran umum atau public hydrant (KU/H), yaitu satu sambungan air minum yang digunakan oleh sekelompok orang (komunal)

Kehilangan Air (Non Revenue Water)

Secara umum, kehilangan air merupakan hal yang tidak bisa terelakkan dalam proses penyediaan air minum dan dapat dikatakan bahwa kehilangan air ini adalah indikator efisiensi dari sistem penyediaan air minum. Jadi kehilangan air dirumuskan sebagai selisih antara air yang didistribusikan dengan air yang dikonsumsi dalam satuan persen. Berikut rumusannya.
Kehilangan Air (Non Revenue Water)
Negara maju biasanya memiliki NRW lebig efisien dibanding negara-negara berkembang. Sedangkan Indonesia telah menetapkan target sebesar 20% sesuai MDGs. Salnjutnya penjelasan lebih detail untuk kehilangan air ini, Online School akan bahas pada sub materi tersendiri selanjutnya.

Kapasitas Sistem (Capacity System)

Kapasitas sistem dipengaruhi oleh debit sumber air, debit saat hari maksimum, dan debit saat jam puncak. Dalam menghitung sistem produksi (Instalasi Pengolahan Air / IPA) maka faktor utamanya adalah debit hari maksimum dan debit sumber air, sedangkan sistem distribusi faktor utamanya adalah debit saat jam puncak.

Demikian 6 hal yang wajib dipertimbangkan dalam rencana penyediaan air minum. Biar sahabat tidak ketinggalan materi-materi berikutnya, jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat atau yang lewat mobile bisa masuk ke web version dan lihat paling bawah), follow google plus, dan twitter penulis ya.

Tuesday, March 15, 2016

Variabel Wajib dalam Estimasi Kuantitas Air

Pada bahasan sebelumnya, Online School telah menjelaskan metode untuk memproyeksikan jumlah penduduk (klik disini) di sebuah kota atau daerah yang nantinya akan direncanakan oleh sahabat. Saat ini, sahabat akan diberikan pengetahuan mengenai cara-cara untuk mengestimasi banyaknya air yang dibutuhkan oleh sebuah kota. Bahasan kali ini Online School mencoba membagi beberapa variabel dalam sebuah daerah yang mempengaruhi kuantitas air yang diperlukan.

Sebelum itu sahabat harus mengetahui bahwa banyaknya / kuantitas pemakaian air itu sendiri juga dipengaruhi oleh iklim; standar hidup; luasnya sarana penyaluran air buangan; tipe aktivitas misalnya industri, komersial, pariwisata; harga air; ketersediaan sumber air pribadi misalnya sumur air tanah; kualitas air; tekanan pada sistem distribusi; lengkapnya jumlah meter air; dan sistem manajemen. Berikut ini variabel yang akan dijelaskan Online School kepada sahabat pembaca.

Konsumsi Air

Online School akan mencoba mengklasifikasikan konsumsi air (water consumption) di perkotaan sesuai dengan penggunaan air tersebut, penjabaran sebagai berikut.

Kebutuhan Domestik

Merupakan air yang digunakan pada tempat-tempat hunian pribadi untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari (kebutuhan rumah tangga) seperti minum, masak, mencuci, mandi, sistem plambing rumah, dan sebagainya. Kuantitas untuk kebutuhan domestik ini memiliki rentang yang lebar, karena disesuaikan dengan standar hidup, kebiasaan, adat istiadat dan musim. Satuan yang digunakan untuk kebutuhan domestik ini adalah liter/orang/hari.

Kebutuhan Publik / Umum

Air digunakan untuk keperluan publik, yang dikelompokan kedalam 2 golongan yaitu.
  • Intitusi, misalnya pemakaian air di gedung milik publik, seperti kantor pemerintahan, kantor sarana kota, sekolah, serta untuk sarana sosial lainnya seperti rumah sakit, panti asuhan, rumah jompo, dll.
  • Perkotaan, yaitu air yang dipakai untuk pemeliharaan kota, misalnya pembersihan jalan, penyiraman tanaman, penggolontoran saluran kota, air mancur, pemadam kebakaran.

Kebutuhan Komersial

Penggunaan air pada sarana komersial seperti gedung perkantoran, restoran, pertokoan, mall, hotel. Kuantitas air yang dibutuhkan oleh jumlah pekerja pada bangunan tersebut disertai dengan luasan dari lantai bangunan tersebut.

Kebutuhan Industri

Kuantitas penggunaan air untuk skala industri sangatlah besar. Faktor yang mempengaruhinya adalah luasan pabrik, skala pabrik, dan tipe pabrik. Air digunakan untuk pemenuhan proses industri, air pendingin, dan juga kebutuhan karyawan (domestik). Namun, penggunaan air resirkulasi dalam industri juga dapat menekan / mereduksi kebutuhan air.

Dalam proyeksi kebutuhan air yang dibutuhkan di masa yang akan datang, jumlah penduduk tidak berkaitan sama sekali. Oleh karena itu, untuk merencanakannya dibutuhkan data rencana tata ruang wilayah kota (RTRW Kota) di masa depan. Sehingga didapatkan besaran zonasi kawasan industri kota di kota tersebut.

Kebutuhan Lain-Lain sesuai Karakteristik Kota

Kebutuhan lain disini diamksudkan adalah untuk karakteristik kota yang memiliki kebutuhan khusus, misalnya kota dipinggir laut maka membutuhkan air minum untuk kawasan pelabuhan, kota pertanian membutuhkan air untuk aliran irigasi, kota dengan bandara pesawat terbang atau stasiun kereta api.
Kebutuhan Air Domestik, Dijen Cipta Karya 2000
Kebutuhan Air Domestik, Dijen Cipta Karya 2000
Kebutuhan Air Non Domestik, Dijen Cipta Karya 2000
Kebutuhan Air Non Domestik, Dijen Cipta Karya 2000
Kebutuhan Air Non Domestik Sesuai Karakteristik Kota, Dijen Cipta Karya 2000
Kebutuhan Air Non Domestik Sesuai Karakteristik Kota, Dijen Cipta Karya 2000

Variasi Kebutuhan Air

Seperti yang sahabat ketahui bersama bahwa konsumsi air selalu berbeda dari satu orang dengan orang lain, dari satu kegiatan dengan kegiatan lainnya, dan juga dilihat dari perbedaan musim, kemudian variasi pemakaian harian dalam 1 minggu, hingga pemakaian setiap jam dalam 1 hari. Studi yang pernah dilakukan terdapat kesimpulan bahwa pemakaian air saat musim panas lebih tinggi dibanding musim hujan, sedangkan untuk mingguan pemakaian air saat akhir pekan (weekend) lebih tinggi dibanding saat hari kerja (workday). Dalam hal ini online school juga mengklasifikasikan variasi-variasi tersebut kepada beberapa kelompok berikut ini.

Kebutuhan Harian Rata-Rata (average day demand)

Merupakan pemakaian air rata-rata dalam 1 hari yang meliputi konsumsi domestik dan juga non domestik. Kebutuhan rata-rata dalam 1 hari dapat diperoleh dengan mengetahui total pemakaian dalam 1 tahun, sehingga dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut.
Kebutuhan Harian Rata-Rata (average day demand)

Kebutuhan Harian Maksimum (max day demand)

Angka untuk mewakili variasi ini adalah dari pemakaian terbesar dalam waktu satu hari selama periode waktu 1 tahun. Pemakaian terbesar ini terjadi pada saat musim panas, dengan perhitungan sebagai berikut.
Kebutuhan Harian Maksimum (max day demand)
Faktor hari maksimum (Fmd) dipengaruhi oleh beberapa hal.
  • Luas kota, Fmd di kota besar lebih kecil dibanding Fmd di kota kecil.
  • Iklim, Hal ini sebenarnya tidak terlalu berpengaruh untuk Indonesia karena beriklim tropis dengan temperatur relatif sama sepanjang tahun.

Kebutuhan Jam Puncak (peak hour demand)

Angka untuk variasi ini didapatkan dari pemakaian terbesar dalam waktu satu jam selama rentang waktu satu hari. Variasi ini dihitung karena adanya permintaan air yang serentak dalam satu waktu, misalnya saat pagi hari saat orang akan memulai aktivitasnya. Variasi ini dapat dihitung melalui rumus berikut.
Kebutuhan Jam Puncak (peak hour demand)
Faktor jam puncak (Fph) memiliki variasi dalam bearannya tergantung dengan karakteristik kota dan juga besarnya komunitas yang dilayani. Misalnya untuk kota besar harga Fph adalah 1,3; untuk kota sedang dan kecil = 1,5; dan daerah perdesaan atau komplek perumahan = 2.

Demikian variabel yang mempengaruhi estimasi kuantitas air dalam rencana penyediaan air minum. Selanjutnya, Online School akan membahas lebih detail kepada pertimbangan lain yang juga sangat penting dalam perencanaan sistem penyediaan air minum. Biar sahabat tidak ketinggalan materi-materi berikutnya, jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat atau yang lewat mobile bisa masuk ke web version dan lihat paling bawah), follow google plus, dan twitter penulis ya.

Thursday, March 10, 2016

Cara Mudah Memperkirakan Jumlah Penduduk Kota

Online School sebelumnya telah memberitahu kepada sahabat beberapa metode untuk penyediaan air minum (lihat ini). Saat ini Online School akan membahas salah satu faktor krusial dalam hal menghitung kebutuhan air minum dari sebuah kota adalah jumlah orang / penduduk yang nantinya akan dilayani. Salah satu cara untuk mengetahui jumlah penduduk di masa yang akan datang adalah menggunakan proyeksi (prediksi) pertumbuhan penduduk. Proyeksi ini haruslah seakurat mungkin dengan memperhitungkan faktor-faktor yang berkaitan langsung dengan laju pertumbuhan penduduk yaitu angka kelahiran, angka kematian, dan migrasi penduduk. Biasanya sebuah kota di Indonesia sudah memiliki prediksi laju pertumbuhan penduduk yang biasanya dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) setiap kota/kabupaten, provinsi hingga nasional.

Jika laju pertumbuhan penduduk dari BPS tersebut tidak tersedia maka dari itu perlu mengetahui laju pertumbuhan penduduk berdasarkan data jumlah penduduk masa lalu (histori), Online School menyarankan sekurang-kurangnya memiliki 10 tahun data jumlah penduduk terakhir sebuah kota. Mengingat banyaknya faktor yang harus dilihat lebih lanjut seperti fluktuasi penduduk yang aneh (tiba-tiba naik / turun) dalam rentan waktu yang singkat akibat dari kondisi sosial-ekonomi. Dalam kasus ini sebaiknya menggunakan beberapa metode dibawah ini untuk menentukan angka laju pertumbuhan penduduk di masa yang akan datang, berikut metode yang dibahas pada materi Online School Selanjutnya.

Metode Aritmatika

Metode ini mengasumsikan laju pertumbuhan penduduk di masa yang akan datang bertambah dengan jumlah yang konstan, dengan kata lain jumlah penduduk di sebuah kota bertambah dengan jumlah yang sama setiap tahunnya. Secara matematis dapat dijabarkan sebagai berikut.
Metode Aritmatika

Metode Geometrik (Eksponensial)

Dalam metode ini diasumsikan jika laju pertumbuhan penduduk bertambah secara eksponensial (deret ukur). Agar memudahkan perhitungan dalam metode ini, maka dilakukan penggantian kurva yang eksponensial menjadi kurva garis lurus dengan mengubahnya ke persamaan logaritma. Sehingga didapatkan konstanta geometri (Kg) menggunakan persamaan garis lurus. Berikut ini penjabaran secara matematis.
Metode Geometrik (Eksponensial)

Metode Geometrik Bertingkat (Bunga Berbunga)

Asumsi yang digunakan dalam metode ini adalah pertambahan jumlah penduduk akan selalu meningkat dengan sendirinya tanpa memperhatikan laju penurunan penduduk. Istilah lainnya adalah laju pertumbuhan penduduk dihitung berdasarkan bunga majemuk sehingga laju pertumbuhan di masa yang akan datang dianggap sama. Secara matematis dapat mengikuti rumus dibawah ini.
Metode Geometrik Bertingkat (Bunga Berbunga)

Metode Peningkatan Inkremental (Incremental Increase Method)

Menurut KBBI, inkremental adalah perkembangan yang kuantitasnya secara sedikit demi sedikit dan terus menerus secara teratur. Berdasarkan pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa metode ini mengasumsikan laju pertumbuhan penduduk tidaklah konstan dan ekponensial, sehingga dalam metode ini terdapat 2 variabel yang mempengaruhi laju pertumbuhan penduduk yaitu variabel x dimana angka pertumbuhan total setiap tahunnya dan variabel y dimana merupakan angka pertambahan dari angka pertumbuhan sehingga ada kemungkinan variabel y bernilai negatif (jumlah penduduk menurun). Berikut rumus yang digunakan.
Metode Peningkatan Inkremental (Incremental Increase Method)

Metode Rasio dan Korelasi

Jika dalam proses perencanaan sahabat tidak memiliki data historikal jumlah penduduk di daerah tersebut. Maka cara lain untuk mengetahui data tersebut adalah dengan mengasumsikan rasio jumlah penduduk di daerah perencanaan mengikuti rasio jumlah penduduk daerah yang lebih besar, namun dengan syarat daerah perencanaan berada dalam satu regional dengan daerah yang dijadikan acuan tersebut. Contohnya daerah kelurahan di dalam daerah kecamatan, daerah kecamatan di dalam daerah kota/kabupaten, daerah kota/kabupaten di dalam daerah provinsi. Sehingga setelah diketahui rasio jumlah penduduk tersebut dapat dilakukan proyeksi pertambahan penduduk di masa yang akan datang dengan menggunakan perhitungan berikut ini.
Metode Rasio dan Korelasi


Metode Penurunan Tingkat Kenaikan (Decreasing of Increase Method)

Metode ini digunakan jika sahabat akan merencanakan daerah dimana jumlah penduduknya sudah mengalami kejenuhan yang artinya pertumbuhan penduduk setiap tahun tidak signifikan jumlahnya. Berikut ini adalah rumus yang dapat digunakan.
Metode Penurunan Tingkat Kenaikan (Decreasing of Increase Method)

Kemudian setelah pembahasan ini pastinya sahabat Online School bertanya bagaimana cara memilih metode yang akan diaplikasikan untuk memprediksi jumlah penduduk di masa yang akan datang bukan? Jawabannya adalah dengan melakukan beberapa langkah prosedur berikut ini.
- Plotkan aktual jumlah penduduk pada masa lalu vs waktu, di kertas grafik atau menggunakan software excel.
- Lihat dan tentukan kecenderungannya (tren) naik / turun.
- Tentukan kurva prediksi yang cocok dengan tren tersebut, menggunakan metode statistik (menentukan standar deviasi data)
- Pilih metode dengan deviasi paling kecil dan jadikan angka pada tahun terakhir sebagai acuan untuk memprediksikan jumlah penduduk di masa yang akan datang.

Demikian metode proyeksi penduduk yang dapat dilakukan untuk menentukan jumlah penduduk yang akan dilayani dalam rencana penyediaan air minum. Selanjutnya, Online School akan membahas lebih detail kepada estimasi kuantitas air dalam perencanaan sistem penyediaan air minum. Biar sahabat tidak ketinggalan materi-materi berikutnya, jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat atau yang lewat mobile bisa masuk ke web version dan lihat paling bawah), follow google plus, dan twitter penulis ya.

Sunday, March 6, 2016

Cara Penyediaan Air Minum di Masayarakat

Sahabat Online School, setelah kita mengetahui betapa krusialnya air minum dalam kehidupan kita seperti pada materi sebelumnya pentingnya air minum. Saat ini Online School akan mengajak sahabat fokus untuk mengetahui metode-metode yang dapat digunakan dalam penyediaan air minum kepada masyarakat. Sebelum kita membahas metode tersebut secara detail sebaiknya sahabat harus mengetahui prinsip dalam menyediakan air minum untuk masyarakat. Online School akan memberikan 3 prinsip dasar penyediaan air minum yang disebut 3K yaitu Kuantitas, Kualitas dan Kontinuitas. Kuantitas adalah cukup dan terpenuhinya air minum untuk seluruh masyarakat pada daerah perencanaan. Kualitas adalah sehat, aman dan tidak mengandung bahan berbahaya ketika air yang didistribusikan hingga dikonsumsi oleh manusia. Kontinuitas adalah terjaganya distribusi air hingga ke masyarakat tanpa terganggu dan siap dipakai kapan saja.

Kemudian metode penyediaan air minum jika dilihat dari hal pemenuhan kebutuhan manusia maka penyediaan air minum dapat dikelompokkan menjadi dua metode yaitu.

Penyediaan Air Minum secara Individual

Secara individual ini akan dititikberatkan pada pemenuhan kebutuhan air dengan cara perorangan. Berikut yang termasuk dalam kategori ini.
- Penyediaan air minum untuk 1 rumah, dapat dilakukan dengan salah satu cara berikut ini yaitu menggunakan sumur gali atau sumur pompa tangan dangkal / dalam atau sumur bor atau penampungan air hujan.
- Penyediaan air minum untuk 1 komplek perumahan, komplek industri dengan skala kecil, dapat dilakukan juga dengan cara yang sama seperti diatas hanya berbeda jumlah penggunanya saja.

Penyediaan Air Minum secara Komunal

Metode ini merupakan suatu sistem penyediaan air minum yang melayani kebutuhan air minum bagi satu perkotaan (masyarakat), yang disebut juga sebagai community/public water supply system. Contohnya di Indonesia penyediaan air minum oleh PDAM sebagaimana yang telah Online School jelaskan di materi sebelumnya, penyediaan Hidran Umum / Keran Umum / Terminal Air. Metode komunal ini memiliki 3 komponen utama yang saling berhubungan, yaitu.
- Sumber air baku (water resources / source).
- Pengolahan air baku menjadi air minum (water treatment plant)
- Distribusi air minum ke masyarakat (water distribution system).

Ilustrasi Penyediaan Air secara Komunal
Ilustrasi Penyediaan Air secara Komunal

Demikian prinsip dan metode yang dapat dilakukan untuk penyediaan air minum sesuai dengan kebutuhan manusia. Selanjutnya, Online School akan membahas lebih detail kepada hal-hal pokok yang perlu diketahui dalam perencanaan sistem penyediaan air minum. Beberapa materi ke depan akan kita pelajari lebih teknis untuk mendukung perencanaan ini seperti proyeksi jumlah penduduk, estimasi kebutuhan lain, dan pertimbangan lainnya, sehingga kita dapat menentukan kebutuhan air minum untuk daerah perencanaan.

Biar sahabat tidak ketinggalan materi-materi berikutnya, jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat), follow google plus, dan twitter penulis ya.

Wednesday, March 2, 2016

Betapa Pentingnya Air Minum dalam Kehidupan

Sahabat Online School, saat ini kita mencoba membahas salah satu utilitas utama yang mendukung perkembangan kota sesuai dengan bahasan kita tentang Perencanaan Kota, yaitu Sistem Penyediaan Air Minum. Seperti yang Sahabat ketahui untuk di Indonesia dalam hal penyediaan air minum kota dikelola oleh perusahaan daerah masing-masing kota yang disebut dengan PDAM (Perusahaan Daerah Air Minum) dulunya hanya disingkat PAM sebelum otonomi daerah diterapkan di Indonesia.

Disini sahabat pasti asing mendengarkan istilah ini bukan?? Memang benar tidak banyak orang yang tahu tentang ilmu perencanaan yang satu ini. Ilmu ini merupakan salah satu materi kuliah pokok di Jurusan Teknik Lingkungan. Kemudian setelah itu apa perlunya sih mengetahui perencanaan sistem penyediaan air minum ini??

Air sebagai kebutuhan.

Seperti yang kita ketahui bersama bahwa air merupakan salah satu sumber daya alam yang juga menjadi kebutuhan primer dari kehidupan makhluk hidup terutama manusia. Hal ini dapat dibuktikan dari kehidupan sehari-hari manusia yang tidak pernah terlepas dari penggunaan air. Mulai dari minum, mandi, beribadah, dan beberapa aktivitas lainnya, sehingga munculah pernyataan lebih baik tidak makan daripada tidak minum.

Keterbatasan jumlah air bersih.

Penjelasan poin 1 mencerminkan betapa krusialnya air akan kelangsungan kehidupan manusia. Secara kuantitas, jumlah air di bumi ini tetap tidak berubah karena adanya siklus hidrologi untuk menjaga keseimbangan tersebut dan tersedia sangat banyak hal ini terlihat dari hampir 71% permukaan bumi tertutupi oleh air, dengan volume ± 1,4 trilliun km3 (330 juta mil3) yang tersedia, dengan komposisi 97,5% merupakan air asin dan hanya 2,5% air tawar dengan distribusi 69% terjebak dalam bentuk es dan 30% didalam tanah sehingga hanya 1% yang berada di permukaan. Komposisi ini menunjukan bahwa ketersediaan air yang dapat digunakan secara langsung untuk pemenuhan kebutuhan manusia sehari-hari hanya 1% dari total air yang ada di bumi agar lebih detail mengenai komposisi air ini dapat dilihat pada gambar berikut ini.
Komposisi Air di Bumi, 1993
Komposisi Air di Bumi, 1993

Air bersih merupakan simbol dari kesehatan.

Hal ini dibuktikan dengan penelitian di tahun 1984 dengan studi kasus di Amerika (USA) oleh JICA di dalam buku Water Supply Engineering volume 1. Hasilnya adalah peningkatan distribusi air bersih di sebuah kota dapat menurunkan beberapa penyakit yang disebabkan oleh air (waterborne diseases) seperti kolera, disentri, tipus, cacingan, trachoma, dan penyakit kulit lainnya. Namun penurunan penyakit ini juga disertai kontribusi dan peran nyata yang besar dari perkembangan ilmu kedokteran. Meskipun begitu tetaplah kontribusi paling besar dalam penurunan penyakit dan angka kematian adalah berasal dari mengkonsumsi air bersih setiap hari. Berikut ini adalah hasil penelitian yang menunjukan penurunan angka kematian dengan peningkatan distribusi air bersih.
Hubungan Penyakit dengan Ketersediaan Air Minum
Hubungan Penyakit dengan Ketersediaan Air Minum

Air bersih memiliki peran meningkatkan taraf hidup manusia

Hal ini dapat terlihat pada semakin banyaknya alat-alat rumah tangga yang menggunakan air bersih dalam prosesnya. Alat-alat tersebut bertujuan untuk memudahkan dan menyamankan kehidupan sehari-hari misalnya adalah mesin cuci piring, mesin cuci, penyejuk ruangan (AC), kamar mandi, toilet (flush), dan juga kebun. Semua hal ini membutuhkan air bersih sehingga untuk memenuhi kenyamanan kehidupan manusia ini diperlukan air yang lebih banyak lagi, jadi jika dilihat dari penjelasan ini air bersih merupakan faktor utama dalam peningkatan taraf hidup manusia.

Penjelasan diatas itulah yang menjadikan dasar Online School untuk membahas bagaimana cara sahabat mengetahui dari proses perencanaan sistem penyediaan air minum. Nantinya jika sahabat mengetahui prosesnya maka kita dapat secara nyata untuk lebih peduli dalam menjaga dan menghemat air bersih yang selama ini sahabat pakai. Beberapa materi ke depan akan kita pelajari lebih teknis untuk mendukung perencanaan ini. Biar sahabat tidak ketinggalan materi-materi berikutnya, jangan lupa ya follow kita dengan cara like FB Fanpage kami, subscribe by email (lihat sebelah kanan tinggal diisi aja email sahabat), follow google plus, dan twitter penulis ya.